Menyikapi Web, Blog dan Group Yang menghina Islam, Rasulullah, Syariah dan Khilafah


Berapa banyak website, atau blog, atau forum atau group di Situs jejaring Sosial yang dibuat khusus untuk menghina/menghujat Islam?

Banyak… tak terhitung jumlahnya. Banyak juga “jebakan” website yang namanya berbau Islam, tetapi isinya justru menyesatkan.


Jangan pernah emosi atau penasaran terpancing untuk membuka Situs, atau Blog, atau Forum yang menghina/menghujat Islam. Kalau ada teman yang memberi kita link URL yang menghina Islam, jangan pernah dibuka, beritahu si teman kita itu bahwa link URL itu adalah propaganda putar-balik. (Jangan juga menyebarkan link apapun yang menghina Islam, karena itu semakin mempopulerkan mereka !!)

Muslim yang gampang terpancing emosi adalah “mangsa empuk” bagi musuh Islam.
Bisnis internet, adalah bisnis “KLIK” tombol di ujung mouse pada computer yang ada di rumah, warnet, kantor di seluruh penjuru dunia.

Sebuah website memperoleh keuntungan dari sponsor yang memasang iklan pada halaman-halamannya. Sponsor akan membayarnya sesuai dengan BANYAKNYA JUMLAH “KLIK” yang mengakses website itu, bukan terhitung dari jumlah orang, tapi adalah jumlah akses masuk. Jadi kalau 1 orang mengakses website itu 5 kali, maka akan terhitung lima, bukan satu.

Ironisnya, orang-orang yang paling banyak mengakses website propaganda ini adalah muslim yang terpancing emosi dengan memberikan banyak komentar membela Islam di dalamnya (bahkan dengan kata-kata kotor), tanpa mengetahui adanya maksud tersembunyi.

Bukan hanya itu, banyaknya jumlah akses akan menarik posisi link URL itu ke urutan-urutan awal pada searcher (yahoo search, google search, searchalot, dll). Semakin banyak yang mengakses website propaganda ini justru akan memperpanjang umur website.

Berbeda dengan revolusi pemerintahan, atau unjuk rasa kepada seorang pengelola suatu perusahaan, sebuah website tidak akan bisa diturunkan atau dibunuh secara langsung. Cara yang paling umum dilakukan untuk membunuh satu website adalah “dengan tidak pernah mengaksesnya sama sekali”. Website akan otomatis membeku, bangkrut dan mati sendiri apabila tidak ada yang mengakses.

Setiap muslim yang merasa bertanggung jawab untuk mengingatkan saudara-saudaranya dari ancaman pengaruh dari link URL menyesatkan, maka adalah lebih wajib lagi untuk bisa mempertanggung-jawabkannya

Kalau kita berniat atau terpanggil untuk menjadi aktivis dalam menghadapi siasat propaganda ini, kita harus bisa bersiasat untuk menyerang balik, minimal adalah memperkuat pertahanan muslim terlebih dahulu, tidak mugah terpancing. Detik ini, ada sebagian saudara-saudara muslim kita yang berkecimpung khusus di dunia internet sedang sibuk dan hati-hati dalam menghadapi propaganda ini.

Ini adalah link URL dari beberapa saudara-saudara muslim yang mengusut masalah ini:

http://www.ifew.com/insight/15039net/websits.htm
http://islamfortoday.com/baig01.htm
http://www.nellaieruvadi.com/islam/antiislamic.asp

—————————————————-

Tulisan di atas adalah tentang bagaimana menghadapi website, blog, forum. Bagaimana dengan “group-group dalam facebook” yang menghina/menghujat Islam?
Ini kita sedang ada di dalamnya. Apapun yang bisa kita lakukan di sini ada dibawah otoritas peraturan yang dibuat oleh Facebook Inc., jangan lupa kalau Facebook Inc. ini adalah perusahaan milik pribadi, dengan kata lain Mark Zuckerberg (founder and CEO) bisa melakukan apapun yang dia mau di sini.

Kami mengetahui keberadaan group yang menghina Qur’an dengan najis (maaf, tidak menuliskan nama group) sejak beberapa bulan yang lalu. Sejak awal group itu masih beranggota puluhan orang, sudah ada ratusan muslim yang report atau melaporkan group itu. Tapi sampai dengan jumlah member 3000-an (tiga ribuan) account saat ini group itu masih tetap ada. Kalau memang Mark Zuckerberg cs. (Facebook Inc.) ada itikad toleransi untuk menghapus group itu, mereka sudah bisa melakukannya sejak jumlah membernya masih sedikit.

Ini permainan propaganda. Facebook tidak akan menghapus group itu hanya karena faktor emosional, itu sudah merupakan aturan main mereka. Semakin banyak yang meneriakkan group itu, maka group itu akan semakin populer, otomatis akan semakin banyak juga yang mengakses, = keuntungan facebook semakin besar.

Itu baru satu group, sedangkan group yang menghina/menghujat Islam di facebook berjumlah sampai dengan ratusan.

Facebook akan menghapus account, atau group, atau fan-page apabila pemerintah mereka (USA) yang memintanya, atau apabila sudah menjadi ancaman kepada mereka. Seperti pada kasus Del Piero-Neo Nazi, di mana seseorang mengaku Alessandro Del Piero mencantumkan website Neo Nazi di profile-nya, Del Piero menuntut balik ke facebook karena lemahnya security. Del Piero yang asli tidak pernah menggunakan facebook.

Facebook, ambil saja apa yang bermanfaat buat kita dari facebook. Mudharat ada di mana-mana, begitu juga Hidayah ALLAH. Daripada kita cari mudharat-nya, lebih baik kita ambil manfaatnya, mana tahu beauty lies beneath (keindahan terletak dibaliknya).

—————————————————-

Menepuk air di dulang terpercik muka sendiri.

Banyak muslim teriak-teriak “Provokator!!” sambil tidak menyadari kalau dia sudah menjadi provokator yang dibutuhkan musuhnya sendiri.

Itulah rentannya mencintai Islam dengan perasaan, emosi. Mencintai ALLAH ?????? ?????? dan Rasulullah ??? ???? ???? ???? adalah tidak cukup dengan perasaan, tapi juga dengan Ilmu dan Taqwa.

Apabila kita mendapat kabar sepintas yang terdengar “sensasional”, lebih baik kita diam dulu, sampai kita benar-benar mengerti masalahnya dengan tenang. Bi Shobri wa ash-Sholah… dengan Sabar dan Sholat.

Di Forward Dari Group :
http://www.facebook.com/topic.php?uid=78955924242&topic=11583

Tambahan

Saat ini banyak saudari saudari kita yang masih bergabung dengan group yang menghina Islam, Rasulullah, Al Qur’am Syariah dan Khilafah. Maksud mereka bergabung di Group itu mungkin baik, ingin membantah mereka. Namun tanpa mereka sadari keberadaan mereka justru mempopulerkan dan menambah jumlah member group tersebut. Sementara keberadaan mereka (teman kita) belumlah maksimal untuk membantah mereka.

Jadi Solusinya adalah tinggalkanlah semua group yang menghina Islam Rasulullah, Al Qur’an, Syariah dan Khilafah itu selama lamanya !!!, jangan pernah bergabung, karena itu justru lebih mempuplerkan mereka.

Jangan juga meladeni mereka untuk BERDEBAT kalau hanya sebatas di dunia maya. Karena fakta dunia maya berbeda dengan dunia nyata. Di dunia maya orang bebas dan berani untuk berkata apa saja. Fakta ini tentu berbeda mana kala anda berdebat di dunia nyata yang anda tahu betul siapa orangnya.

Jadi jangan sekalipun selamanya untuk berdebat dengan mereka di dunia maya, abaikan dan blokir akun mereka !!!. Karena semakin anda ladeni, maka mereka akan semakin menghina Islam, Rasulullah, Al Qur’an, Syariah dan Khilafah !!…Hindari pula perdebatan dengan kata kata yang tidak pantas, walau niatnya untuk membela Islam !!!

Jangan juga mudah terpancing dan percaya dengan Profil, blog, atau group yang sekilas nampak memperjuangkan Islam, namun pemikiran dan isinya menyesatksan. Jangan mudah terpengaruh dengan profil sebuah blog atau group yang sekilas nampak Islami. Tapi periksalah betul pemikiran yang di bawa, agar kita tidak mudah terjebak dengan tipu muslihat itu.

http://www.facebook.com/note.php?note_id=277703019525

1 Komentar

  1. benar sekali bro,…sampai sat ini blm ada tindak lanjut dari kepolisian indonesia


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s